The Pramudana’s goes to Bangkok – Part 1

Holaaaaa.. I am come back! Yeeeeyy akhirnya the Pramudana’s went for holiday! Fiuuuhhh seneng banget rasanya waktu ngerencanain pergi ke Bangkok sekeluarga, walau cuma Bangkok doang sih yaa, tapi kaya ngerasa kok uda lamaaaaa banget ga liburan ya. Tapi abis excited sama itinerary liburan langsung pusing urusan per-mpasi-an nya Maliqi. Maliqi usia nya pas 10 bulan kemarin, jadi kan belum bisa diajak ber-table food-an. Sebenernya liburan ke Bangkok ini dalam rangka mengisi tanggalan merah di liburan lebaran aku dan suami yang kebetulan pas banget sama agenda eyang nya Maliqi yang ada urusan disana. Jadilah ini liburan dadakan sekaligus acara liburan bareng Maliqi dan mbah Uti mbah Akung nya.

Karena si mbak udah mudik lebaran, jadi segala macem bawaan nya Maliqi disiapin sendiri, untung nya H-1 sebelum berangkat mbah Uti dan mbah Akung nya mampir dulu ke rumah Cibubur, jadi bisa curi-curi waktu buat packing. Tentang peralatan tempur apa aja yang aku bawa ke Bangkok untuk bikin makanan nya Maliqi selama di Bangkok bakal aku taruh di post berikutnya yaa.

Untuk flight ke Bangkok dipilih yang departure time nya siang, jam 12.35, supaya masih ada spare waktu buat Maliqi untuk bisa sarapan yang bener. Dan alhamdulillah sepanjang perjalanan dari rumah (Cibubur) ke Soekarno Hatta Maliqi bobo, dan bangun begitu sampai di bandara, selesai check in dan imigrasi langsung deh cari tempat buat nyuapin Maliqi, ceritanya early lunch, biar di pesawat kalau anaknya mau tidur ga harus bangunin lagi, yang ada anaknya bisa crancky dan gangguin orang sepesawat. Stroller masih dipake dan berguna banget buat duduk Maliqi selama lunch darurat di airport. Oke, lunch beres just right at a time before boarding call, uuuuuyeah! Begitu masuk pesawat Maliqi udah agak-agak ngantuk, dan pas mau take off mulai ngasi tanda kalo dia pengen nyusu, PAS BANGET deh pas take off pas nyusu dan mulai ngantuk, daaaan bener aja ga lama langsung bobo, untuuuuung aja tadi uda makan siang duluan. Berdoa nya semoga Maliqi masih anteng bobo waktu bapak ibu nya lagi makan siang, alhamdulillaah dikabulin dan bapak ibu bisa makan siang dengan tenang di pesawat. Ngga lama tray makanan nya diberesin sama pramugari nya eh Maliqi bangun, bener-bener pengertian banget kamu naaak! *terharu

umpel-umpelan bertiga
umpel-umpelan bertiga

Horee Maliqi dapet tempat duduk sendiri

 

Maliqi sibuk mainin headset dan gangguin ayah nya yang lagi nonton film, liat kita di row tengah dan bertiga-tiga an sama mbah Uti nya Maliqi, pramugari nya nyamperin untuk ngasih tau kalau kita bisa pindah ke tempat duduk di bagian belakang yang kosong dan sepi. Lumayan deh Maliqi bisa duduk sendiri dan heboh baca in majalah pesawat karena mainan yang aku bawa nggak ada yang ‘laku’.

 

Dan akhirnya sampai juga di Bangkok, waktu setempat jam 16.05, ga beda sih jam di Jakarta dan Bangkok. Jadi overall perjalanan di udara sekitar 3,5 jam bisa dibilang well done deh, Maliqi 2 jam bobo dan 1,5 jam main. Begitu sampai, ada priority lane buat family with baby jadi ga ikutan antri yang panjang di imigrasi, naik taksi juga antrian nya pendek, dan langsung naik.

Akhirnya sampai di Bangkok

 

Sampai di hotel sekitar jam setengah 6 dan langsung bukain makan sore nya Maliqi yang udah dibawa dari Jakarta. Mungkin ngerasa capek juga kali ya Maliqi di jalan hampir setengah harian lebih, jadi abis makan sore anaknya cuma main sebentar di kasur dan langsung tidur sampai pagi, ibunya jadi ngga bisa jalan-jalan keluar. Tapi nggak apa-apa deh Maliqi tidur lebih cepet buat ngumpulin tenaga untuk jalan-jalan besok exploring Bangkok. Untuk liburan kali ini nggak bisa bikin itinerary yang padet karena semuanya tergantung sama kondisi Maliqi, jadi maksimal cuma ada 2 tempat yang diagendakan per hari. Sebelumnya tiap ke Bangkok isinya cuma ke Platinum dan tour de mall, tapi sekarang pengen liat objek wisata nya juga ceritanya.

Selama di Bangkok kita stay di W Hotel, letaknya nggak jauh-jauh amat dari pusat kota nya, dan BTS station Chong Nongsi deket banget bisa tinggal ngesot doang dari hotel. Di sebelah hotel ada Dean Deluca, 7 Eleven, dan Starbuck just in case kelaperan malem-malem dan males jalan. Kamarnya juga lumayan bagus dan futuristik kalau kata Evo soalnya semua-semua pake Ipad, nyalain matiin lampu pake Ipad, ngecilin ac pake Ipad, bikin please make up room juga pake Ipad.

Kamar di W Hotel Bangkok

Maliqi langsung main sama Ayah Evo

Advertisements

Persiapan MPASI Perdana Maliqi

Daaan akhirnya sampai juga ke detik-detik menjelang MPASI nya Maliqi. Beneran deh time flies too fast banget. Rasanya baru kemarin masuk kamar bersalin, sekarang anaknya udah mau makan aja. Sebenernya masih 6 hari lagi menuju hari pertama nya Maliqi makan, tapi kehebohan nya udah dimulai dari beberapa minggu yang lalu. Heboh nya sih lebih ke cari-cari referensi bacaan tentang MPASI dan variasi menu-menu awal nya, karena sebagai ibu baru ini ilmu tentang MPASI masih nol besar, hehehe. Thanks to TUM birthclub September 2014 member yang aktif banget diskusi soal per-MPASI-an ini jadi membantu proses persiapan MPASI.

Sejujurnya deg-deg an banget nih Maliqi sebentar lagi mulai makan. Beli-beli alat MPASI juga belum mulai, sementara yang udah ada slow cooker merek T****I, baby feeding set dan baby food maker yang alhamdulillah dapet dari kado melahirkan, blender juga alhamdulillah dapet dari kado pernikahan, dan beberapa barang yang dapet dari kado (list nya di bawah ini), lumayaaaaaan lah yaaaa mengurangi checklist perlengkapan tempur MPASI. Tapi yaaaa banyak banget godaan dari perlengkapan MPASI yang lucu-lucu diluaran sanaa, macam Beaba, Skiphop, OXO, de el el. Rencananya mau beli mangkok yang lucu-lucu supaya Maliqi semangat makan nya.

Untuk sementara yang sudah ada dirumah itu adalaaaah:

  1. Takahi Slow Cooker (dapet kado), dan rencananya mulai pertengahan minggu kedua mau masak bubur saring nya pake ini aja. Sepertinya perlu di trial dulu nih sebelum tiba saatnya masakin Maliqi, besok coba bikin bubur beras merah deh hasilnya dikasih ke Evo aja buat dicicipin, hehehe.

takahi slo kuker

  1. Phillips Blender with Chopper (dapet kado). Blender ini perdana dipake waktu halusin beras merah untuk dibikin tepung, make yang dry mill nya bukan blender yang wadah gede nya, besok-besok rencananya juga akan pake ini untuk blender makanan Maliqi.  Phillips Blender
  2. Takahi Baby Food Electric Chopper (dapet kado). Nah kalau yang ini jujur belum browsing kegunaan nya bisa untuk apa aja jadi belum tahu apakah akan dipakai atau di flea atau disimpen aja, hahaha. takahi baby food electric chopper-500x500
  3. Puku Baby Food Maker (dapet kado). Sempet baca-baca kalau food maker akan berguna banget dibawa saat bepergian, nah pas banget seminggu setelah Maliqi MPASI hari pertama kita akan pergi ke Malang kira-kira 4 hari, jadi food maker ini yang kayanya bakalan dibawa. puku fm
  4. Baby Cubes (beli online) ini rencananya bakalan dipakai untuk nyimpen kaldu. Baby-Cubes
  5. Freezer Pots (beli online) sama fungsi nya kaya baby cubes, tergoda untuk beli karena warna nya lucu, dasar ya emak-emak gampang sekali tergoda. tommee tippee freezer pot
  6. Tupperware Tiwi Todz (dapet kado) isinya lengkap banget ada bowl, sendok dan tempat minum, warna nya juga lucu. tupperware todz
  7. Bowl and Spoon (beli online) lagi-lagi nyari yang warna nya lucu biar yang masakin semangat dan siapa tahu bisa bikin Maliqi makin lahap makan nya hehehe.munchkin spoontwin set explora
  8. Pigeon Feeding Set (dapet kado) mau dipake juga buat Maliqi makan ada bowl cekung dan piring yang agak lebar, tapi sendok nya kayanya kecil banget ya hahaha feeding_set_pigeon
  9. Pigeon Mag Mag (dapet kado) masih bingung mau dipake atau di flea aja soalnya pengen ngajarin Maliqi minum di sippy cup tapi penasaran juga pengen liat Maliqi pake training cup, haduuuh maafkan emak galau satu ini hahaha. Pigeon-MagMagTrainingCupSystem_zps1fbb0af4

Weekend ini mau ngajak Evo nemenin cari perlengkapan MPASI yang belum ada (ayah harus jadi supporter utama supaya ibu selalu buat home made menu buat maliqi) yaitu saucepan, pisau dengan cover, talenan untuk daging dan buah, dandang kukusan, saringan, dan high chair. Untuk yang terakhir sebenernya masih mikir sih perlu dibeli sekarang atau nanti-nanti aja secara Maliqi juga belum bisa duduk tegak.

Minggu lalu udah berhasil bikin tepung beras merah walaupun ada step nya yang kebalik tapi Alhamdulillah jadi juga tepung beras merah nya (nanti mau share gimana cara buat nya di post berikutnya). Masih penasaran pengen bikin tepung beras coklat juga. Daaaan waktunya tinggal minggu ini buat bikin tepung beras coklat nya. Untuk menu nya Bismillah udah nggak galau mau mulai apa dulu. Yep, untuk minggu pertama Maliqi mau makan Serealia dulu, beras merah, beras cokelat, sama oat. Sebelumnya super galau mau mulai MPASI nya pake buah dulu gara-gara nenek nya Maliqi ribut aja dari bulan lalu bilang “pertama tuh makan pisang dulu, dulu kamu juga pertama kali disuapin nya pisang bukan beras merah”. Iyain aja deh untung neneknya di Jogja hihihi, jadi nggak ikut meramaikan kerempongan MPASI pertama Maliqi. Semoga aja ngga pake acara drama sembelit, duuhhh amiiinnnnn.

Happy 4 months old My Little Man!

Iyaaa! Ini tulisan perdana di blog ini dan hari ini tepat 4 bulan usia pangeran kecilku, Maliqi. Sebelumnya mau berdoa dulu yaa di empat bulanan nya anakku (siapa tahu besok kalau udah gede bisa buka blog emaknya dan baca doa ini). Maliqi anakku, semoga engkau selalu diberikan kesehatan dan keselamatan, diberikan berkah yang tak habis-habis di sepanjang usia mu kelak, semoga menjadi anak yang sholeh dan ahli ibadah, menjadi anak yang cerdas dan diberkahi ilmu yang bermanfaat, semoga juga ibu dan ayah mampu mendidik dan membimbing agar engkau menjadi anak yang mandiri. Amin allahumma amin.

18 September 2014, beberapa jam setelah Maliqi lahir

Sebenernya uda lama bangeeeeeet bikin blog ini dan uda ngebet banget dari kemaren pengen nulis tapi susah banget nyuri waktu buat ngisi blog ini. Tapi akhirnyaaa ketulis juga deh. Emang banyak banget yang pengen di share tapi milih-milih mau yang mana dulu dan kelamaan milih kayanya kemarenan jadi ngga nulis-nulis. Ini nih beberapa tema tulisan yang pengen aku share, mulai dari pengalaman waktu hamil, melahirkan, pengalaman ibu baru tanpa nanny, tentang asi, working mom, birth club yang aku join in dan sharing milestone nya Maliqi dari lahir sampai sekarang.

Nah! Karena pas banget tulisan ini dibuat saat Maliqi turns 4 months old jadi enaknya cerita milestone nya Maliqi aja kali ya. Ternyata bener-bener ngga kerasa bangettttt! Perasaan baru kemaren ambil maternity leave dan ngerasain yang namanya kontraksi palsu. Eh sekarang yang dulu 9 bulan diperut uda bisa macem-macem. Yang lagi in banget tuh Maliqi lagi suka nyaprut in bibir nya sambil nyemburin ludah nya dan ngeluarin suara “Bruuut Buuu Pruuuut” ini suksesss banget bikin aku geli soalnya mukanya serius banget pas sesi nyaprut ini. Sekarang kl naro Maliqi di bed udah harus pasang pager pengaman (benteng bantal) soalnya uda rolling kemana-mana dan udah naikin pantat nya dan maju-majuin badan, jadi pinggir kanan kiri atas bawah full pengaman karena kasur nya agak tinggi dari lantai. Mau ngga mau Maliqi harus taro di box nya nih sebentar lagi. Hoiyaah ngomongin soal box nya Maliqi, sejak dari lahir emang Maliqi aku taro di box dengan alasan safety karena Pak Evo lumayan drama kalo tidur jadi takut-takut Maliqi (yang baru lahir kecil banget) ketindihan dll. Eh tapi itu hanya berlangsung 3 minggu an aja, selebihnya Maliqi di bed bertiga dan si box nya nganggur deh cm dipake buat makein baju aja kalo abis mandi. Emang yee pas hamil dulu banyak maunya banget hahaha dan sekarang bapaknya Maliqi uda mulai ribut karena ke BM an sama si box yang sekarang dianggurin. Hyuuuhh harus mulai ngajarin Maliqi bobo di box deh. Oiyaaah selain rolling, maliqi sekarang kalo ketawa udah pake suara dan lama gitu kalo lagi geli banget, yang ini bikin bapak sama ibunya gemezzz makzimals. Urusan ngoceh Maliqi hobinya cerita sendiri kalo lagi dibacain buku cerita, mungkin mau bilang kalo cerita yang dibacain beda kali yaa versi nya Maliqi wkwkwkwk xixixixi.

Sementara itu dulu yaaa ceritanya Maliqi soalnya anaknya uda keburu bangun nih. Bakalan cerita lagi segala tentang baby M di post berikutnyaaa. See youuu..